Minggu, 02 Oktober 2016

PEMBERDAYAAN ANAK PUTUS SEKOLAH MELALUI PROGAM CAMPUS SOSIAL RESPONSIBILITY KOTA SURABAYA PROVINSI JAWA TIMUR



DAFTAR ISI

TANDA PERSETUJUAN
PERNYATAAN KEASLIAN LAPORAN
MOTTO DAN PERSEMBAHAN
KATA PENGANTAR ........................................................................................     i
DAFTAR ISI .......................................................................................................      v
ABSTRAK ..........................................................................................................     iv
ABSTRACT .......................................................................................................      v
DAFTAR TABEL...............................................................................................    viii
PETA LOKASI PENELITIAN .........................................................................      ix
BAB I PENDAHULUAN................................................................................... .... 1
1.1. Latar Belakang ................................................................................... .... 1
1.2. Permasalahan..................................................................................... .... 9
       1.2.1. Identifikasi Masalah .................................................................. .... 9
       1.2.2. Pembatasan Masalah ...............................................................     10
       1.2.3. Rumusan Masalah .................................................................... .... 10
1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian......................................................... .... 11
........ 1.3.1. Maksud ...................................................................................... .... 11       
1.3.2. Tujuan ........................................................................................ .... 11
1.4. Kegunaan Magang............................................................................ .... 12
       1.4.1. Kegunaan Teoritis ..................................................................... .... 12
       1.4.2. Kegunaan Praktis ...................................................................... .... 12
1.5 Definisi Konsep Obyek yang diamati dan dikaji............................. .... 13
       1.5.1. Pengertian Pemberdayaan ...................................................... .... 13
       1.5.2. Pengertian Anak Putus Sekolah............................................. .... 14
       1.5.3. Pengertian Campus Sosial Responsibility............................ .... 16
       1.5.4. Operasionalisasi Konsep ......................................................... .... 18
BAB II METODE MAGANG.............................................................................. .... 19
2.1. Metode Magang..................................................................................... .... 19
2.2. Teknik Pengumpulan Data................................................................. .... 22
2.3. Teknik Analisis Data............................................................................. .... 24
2.4. Tempat dan Waktu................................................................................ .... 27
       2.4.1. Tempat Magang ......................................................................... .... 27
       2.4.2. Waktu Magang............................................................................ .... 28
BAB III GAMBARAN UMUM............................................................................ .... 29
3.1. Gambaran Umum Lokasi Magang .................................................. .... 29
      3.1.1 Gambaran Umum Kota Surabaya .......................................... .... 29
...... 3.1.1.1 Gambaran Umum Geografis ................................................ .... 29
      3.1.1.2 Gambaran Umum Pemerintahan......................................... .... 32
  .... 3.1.1.3 Gambaran Umum Perekonomian........................................ .... 33
...... 3.1.1.4 Gambaran Umum Penduduk dan Agama ......................... .... 39
...... 3.1.1.5 Gambaran Umum Pendidikan ............................................. .... 40
...... 3.1.1.6 Gamabaran Umum Kesehatan ........................................... .... 48
...... 3.1.1.7 Gambaran Umum Infrastruktur ............................................ .... 50
...... 3.1.1.8 Gambaran Umum Potensi .................................................... .... 51
...... 3.1.2 Gambaran Umum Dinas Sosial .............................................. .... 52
...... 3.1.2.1 Struktur Organisasi dan Tata Kerja ..................................... .... 56
BAB IV TEORI YANG DIGUNAKAN..............................................................      89
4.1. Tinjauan Teori Yang Relevan Dengan Fenomena .....................      89
       4.1.1. Pemberdayaan ...........................................................................      89
       4.1.2. Anak .............................................................................................      91
       4.1.3. Campus Sosial Responsibility ................................................      93
4.2.Tinjauan Normatif Yang Relevan Dengan Fenomena.................     98
BAB V ANALISIS DAN REKOMENDASI......................................................   104
5.1. Analisis ................................................................................................   105
       5.1.1. Pemberdayaan Anak Melalui Progam Campus
              Sosial Responsibility Di Kota Surabaya Provinsi Jawa Timur   106
5.1.1.1 Sosialisasi Progam,Pendataan,dan Rekrutmen................   107
5.1.1.2 Meningkatkan kesadaran potensi anak .............................   109
5.1.1.3 Menciptakan lingkungan untuk berkembang anak .........   111
5.1.1.4 Meningkatkan daya dan potensi anak putus sekolah .....   114
       5.1.2 Dampak dari Progam Campus Sosial Responsibility ........... .. 115
......  5.1.3. Hambatan dalam Pelaksanaan Progam Campus
......            Sosial Responsibility ................................................................. .. 118
5.2. Penutup................................................................................................   122
       5.2.1. Kesimpulan .................................................................................   122
       5.2.2. Saran ...........................................................................................   124
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................   126
LAMPIRAN-LAMPIRAN ..................................................................................   











DAFTAR TABEL

                                                                                                            HALAMAN

Tabel 3.1.1.3   Perekonomian ……………………………………………          38
Tabel 3.1.1.5   Pendidikan ………………………………………………            41

Tabel 3.1.1.6   Perkembangan Angka Partisipasi Murni Kota Surabaya.……………………………………………………          46
                        Perkembangan Angka Melek Huruf ………………………        47
Tabel 3.1.1.6  Jumlah Fasilistas Kesehatan …………………………………………………………..                                                                       48
Tabel 3.1.1.7 Jumlah Pegawai di Kantor Dinas Sosial Kota Surabaya …..……………………………………………………….                 80
Tabel 3.1.1.8 Daftar Inventaris Barang Dinas Sosial ..……………………………………………………………………  82





                  

BAB I
PENDAHULUAN
1.1  LATAR BELAKANG
Pembangunan adalah suatu proses perubahan yang berlngsung secara terus menerus. Perubahan yang di maksud adalah perbaikan – perbaikan yang di arahkan untuk mencapai tujuan yang telah di tetapkan ruang lingkup pembangunan kompleks karena mencakup semua aspek kuantitatif maupun kualitatif di bidang ekonomi,social, politik, dan lain sebagainya. Di samping itu dengan sumber daya pemerintah yang relative terbatas, maka partisipasi pemangku kepentingan lain dalam mendukung pembangunan adalah sangat vital dalam UU no. 25 tahun 2004 tentang system perencanaan pembangunan nasional disebutkan bahwa pembangunan nasional adalah rangkaian upaya pembangunan nasional adalah rangkaian upaya pembangunan yang berkesinambungan yang meliputi seluruh aspek kehidupan masyarakat, bangsa, dan Negara untuk melaksanakan tugas mewujudkan tujuan nasional seagaimana dirumuskan dalam pembukaan UUD 1945.
Dalam membangun sebuah daerah pada prinsipnya sangat di perlukan sumber daya manusia yang berkualitas dan mampu memenuhi tuntutan kebutuhan dan kemajuan pembangunan, sehingga pembangunan dapat tercapai dalam segala sektor. Generasi muda sangat berperan penting dalam pembangunan daerah karena generasi muda adalah pemegang estafet kepemimpinan daerah selanjutnya menjadi penggerak, pilar, dan pengawal jalannya pemerintah daerah. Untuk mencapai kemajuan dalam pembangunan, generasi muda harus memiliki kesepahaman dalam melaksanakan agenda – agenda pembangunan itu sendiri. Energy muda yang bersatu sangat cukup untuk mendorong pembangunan daerah yang lebih maju. Karena karakter generasi muda memiliki kekuatan fisik, kecerdasan dalam berfikir, ketinggian moral dan kecepatan belajar dalam peristiwa yang mendukung di bidang pembangunan. Masa remaja adalah di saat dimana seorang mulai dewasa, dia akan mencari jati diri atau akan menentukan bagaimana dia di masa yang akan datang. Dalam mencari jati diri tersebut sang anak akan mengalami perubahan – perubahan dalam kehidupannya seperti sikap dan kejiwaannya. Seorang anak yang baru memasuki masa remaja akan mengikuti dan meniru hal – hal yang sedang popular atau sedang ngetrend apakah dia cocok atau tidak dengan trend tersebut. Yang menjadi masalah adalah apakah hal yang di tiru itu baik atau bururk. Jika hal yang di tiru baik maka tidak aka nada masalah, sebaliknya jika yang ditiru adalah yang buruk maka akan menjadi masalah dan harus di tangani. Peningkatan sumber daya manusia (SDM) merupakan suatu prioritas dalam pembangunan nasional.
Pendidikan merupakan salah satu faktor penting yang secara langsung membrikan kontribusi terbesar dalam mengembangkan kualitas sumber daya manusia (SDM). Selain itu pendidikan dapat dikatakan sebagai katalisator faktor utama dalam pengembangan sumber daya manusia (SDM), dengan adanya tanggapan semakin tinggi pendidikan seseorang maka semakin tinggi juga kesadaran dalam berbagai aspek. Jumlah penduduk yang relative sangat besar apabila tidak di imbangi denga kualitas pendidikan akan dapat menjadi beban dalam pembangunan. Pembangunan manusia yang berhasil dan meningkatkan pengetahuan yang bermuara pada peningkatan sumber daya manusia (SDM). Pencapaian tersebut akan meningkatkan produktivitas sehingga pada akhirnya akan meningkatkan mutu kualitas hidup dalam arti hidup yang layak. Pendidikan menjadi landasan kuat yang di perlukan umtuk meraih kemajuan bangsa di masa depan.
Hasil pendataan progam perlindungan social (PPLS) 2012 mengungkap sebanyak 8.750 anak usia 7 – 17 tahun terpaksa putus sekolah dan memilih bekerja untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya. Keberadaan mereka tersebar di 16 kabupaten dan kota di Jawa Timur.
Menyikapi hal tersebut di perlukan peran aktif pemerintah untuk mengurangi angka putus sekolah di Jawa Timur. Beberapa kebijakan yang berpihak kepada siswa miskin (pro poor policy) telah di jalankan. Pemerintah tengah menyiapkan amandemen Undang – Undang Nomor 20 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional guna mewujudkan progam wajib belajar 12 tahun. Kebijakan tersebut pada intinya bertujuan untuk meningkatkan demand siswa miskin terhadap layanan pendidikan. Namun tidak mudah untuk merealisasikan pendidikan khususnya menuntaskan wajib belajar 12 tahun, karena pada kenyataannya masih banyak angka putus sekolah.
Di Surabaya yang merupakan kota metropolitan terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta dengang luas wilayah 33.306,30 Ha dan jumlah penduduk yang mencapai sekitar 3.110.187 orang. Perkembangan Surabaya semakin sedemikian pesatnya dan serta beragamnya fasilitas kehidupan seperti pendidikan, kesehatan, transportasi, rekreasi dan pusat perbelanjaan yang tersedia menjadi daya tarik bagi masyarakat daerah lain untuk datang ke Surabaya guna mendapatkan kesempatan kerja denga upah yang lebih tinggi dan kehidupan yang lebih baik.
Hanya saja para migran yang datang ke Kota Surabaya tidak semua diimbangi dengan kompetensi/skill dan modal yang memadai untuk dapat bersaing di kota besar. Akibatnya mereka menjadi beban kota karena karena menjadi pengangguran yang kemudian melahirkan permasalahan social seperti kemiskinan, keterbelakangan, gelandangan, pengemis, tuna wisma, dan sebagainya.
Ketika kebutuhan dasar alam sebuah keluarga belum dapat terpenuhi maka kebutuhan untuk mendapatkan pendidikan tidak lagi menjadi prioritas dalam keluarga. Focus orang tua adalah bekerja untuk memenuhi kebutuhan fisiologis. Akibatnya pendidikan untuk anak – anak kurang diperhatikan sehingga anak menjadi rentan untuk putus sekolah atau bahkan putus sekolah. Padahal ketika anak tidak lagi bersekolah, ditambah lagi kurangnya fungsi keluarga dalam mengarahkan, memberikan pendidikan, bimbingan, perhatian dan kasih sayang maka anak rawan terjerumus dalam persoalan social yang lebih kompleks, karena anak mendapatkan banyak pengaruh negative dari lingkungan. Bahkan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya seringkali anak – anak mendapat eksploitasi dari orang tua dengan menyuruhnya bekerja guna membantu menyokong pendapatan ekonomi keluarga.
Masa kanak – kanak merupakan masa bermain, masa belajar dan masa pertumbuhan dan perkembangan. Anak – anak adalah generasi penerus bangsa dan pemilik era masa depan bangsa. Secara philosofis, anak adalah anugerah dan amanah yang perlu di bina dan di arahkan untuk mempersiapkan dirinya sebagai generasi penerus bangsa. Masa anak – anak merupakan tahapan penting dalam pembentukan dasar – dasar kepribadian di kemudian hari. Masa untuk berkreatifitas secara konkrit, di mana anak – anak mengembangkan kemampuan menganalisa dan mengelola pola relasi social dalam hubungannya dengan kemampuan memecahkan berbagai jenis masalah yang di hadapi. Kemampuan tersebut akan berguna bagi hidupnya di kemudian hari. Faktanya ada dalam masa menjadi anak, mereka terlanjur berperilaku melanggar aturan atau norma yang berlaku, yang telah merugikan dirinya maupun orang lain. Jika anak dalam proses tumbuh kembangnya telah terkontaminasi perilaku yang buruk, maka kehidupan anak sebagai generasi penerus bangsa akan terancam, bahkan sampai pada kondisi zero growth.
Berangkat dari keprihatinan dengan melihat besarnya potensi anak putus sekolah dan anak rentan putus sekolah untuk terjerumus dalam permasalahan social yang lebih kompleks, Dinas Sosial berupaya menyelamatkan generasi penerus bangsa tersebut dengan merangkul berbagai pihak , salah satunya dari civitas akademika yang dalam hal ini adalah perguruan tinggi melalui mahasiswanya untuk melakukan pendampingan kepada anak bermasalah social utamanya anak putus sekolah dan rentan putus sekolah. Salah satu kunci untuk mengembalikan masa depan anak – anak ini adalah dengan mengembalikan mereka kesekolah dimana mereka akan mendapatkan lingkungan yang mendukung perkembangan mereka. Selain itu, untuk bias mempertahankan supaya mereka tetap di sekolah dan memliliki perilaku yang lebih baik, mereka butuh sosok pendamping yang dapat di jadikan panutan atau roel model bagi mereka yang dapat di jadikan panutan atau role model bagi mereka yang dapat membimbing dan mengarahkan perilaku mereka untuk menggantikan peran keluarga yang selama ini menghilang.
Dinas Sosial melihat potensi yang cukup besar mengingat jumlah perguruan tinggi di Surabaya banyak dan masing – masing perguruan tinggi memiliki jumlah mahasiswa yang banyak. Selain pertimbangan jumlah mahasiswa yang besar, rentang usia antara mahasiswa dengan anak yang akan di dampingi tidak terlalu besar sehingga tidak akan terjadi generation gap. Hal ini akan sangat membantu dalam proses pendampingan khususnya untuk pendekatan dalam upaya mengembalikan kesekolah dan merubah perilaku mereka menjadi lebih baik. Hal ini juga sejalan dengan salah satu Tri Dharma Perguruan Tinggi memiliki tanggung jawab moral untuk mengembangkan masyarakat di lingkungannya. Menjadi kewajiban mahasiswa memberikan upaya terbaik di sela – sela waktu kuliah mereka untuk mengupayakan perbaikan masyarakat sekitarnya.
Pelayanan kesejahteraan social, diharapkan dapat memberikan kontribusi yang nyata dalam penanganan anak – anak yang bermasalah. Minimnya keterlibatan mahasiswa dalam membantu menangani anak – anak yang memerlukan pendampingan khusus perlu perhatian khusus terutama dalam keterlibatan.





 untuk hal selanjutnya hub. 085220137111

Tidak ada komentar:

Posting Komentar